WELCOME TO THE BLOG SERBA SERBI.

Selasa, 13 Desember 2011

Samudra Arktik

Samudra Arktik, berlokasi di belahan utara bumi dan kebanyakan berada di wilayah Arktik Kutub Utara, adalah samudra terkecil dan terdangkal di antara lima samudra di dunia[1]. Meskipun Organisasi Hidrografik Internasional (IHO) menganggapnya sebagai samudra, para ahli samudra menyebutnya Laut Mediteranian Arktik atau Laut Arktik, mengklasifikasikannya sebagai satu dari Laut Mediteranian yang tergabung dalam Samudra Atlantik.

Banyak bagian dari samudra Arktik yang tertutup oleh es, baik pada musim dingin atau sepanjang tahun. Suhu dan kadar garam di samudra Arktik bervariasi tergantung musim tergantung dari es yang menutupinya sedang mencair atau meleleh;[2] kadar garamnya adalah yang terendah dari rata-rata lima samudra lainnya, dikarenakan rendahnya penguapan, juga dikarenakan terbatasnya keluarnya air dari samudra ke daerah sekitarnya dengan masukan air tawar ke samudra dalam jumlah yang besar. Jumlah es-es yang mencair pada musim panas mencapai 50% [1].

Geografi

Samudra Arktik mengisi sebuah basin bundar dan memiliki luas sekitar 14.056.000 kilometer persegi, hanya kurang sedikit dari 1.5 kali luas Amerika Serikat[3]. Panjang garis pantainya adalah 45.389 kilometer [3]. Hampir dikelilingi oleh daratan sepenuhnya, Samudra Arktik mencakup Tanjung Baffin, Laut Barents, Laut Beaufort, Laut Chukchi, Laut Siberia Timur, Laut Greenland, Tanjung Hudson, Teluk Hudson, Laut Kara, Laut Laptev, Laut Putih dan badan-badan air lainnya. Terhubung dengan Samudra Pasifik oleh Teluk Bering dan ke Samudra Atlantik melalui Laut Greenland[1] dan Laut Labrador. Letak geografisnya adalah 90°00′ LU 0°00′ BT

Sebuah palung samudra, Palung Lomonosov, membagi Samudra Arktik yang mengisi basin Kutub Utara menjadi dua basin: Eurasia, atau Nansen, Basin, (dinamakan setelah Fridtjof Nansen) yang dimana kedalamannya 4.000 dan 4.500 meter, dan Amerika Utara, atau Hyperborean, Basin, yang kedalamannya sekitar 4.000 meter. Bathymetry dari dasar samudra ditandai dengan fault-block ridge (seperti bukit), plains of the abyssal zone (seperti kawasan berlubang-lubang), laut-laut dalam, dan basin-basin. Rata-rata kedalaman Samudra Arktik adalah 1.038 meter [4]. Titik terdalamnya terdapat di Basin Eurasia yaitu 5.450 meter.

Samudra Arktik terdiri atas sebuah chokepoint (aliran air yang sempit karena diapit oleh dua daratan) utama di selatan Laut Chukchi [5] yang menyediakan akses utara ke Samudra Pasifik melalui Teluk Bering antara Amerika Utara dan Rusia. Samudra Arktik juga menyediakan link (penghubung) laut terpendek antara barat dan timur Rusia yang ekstrem. Ada beberapa stasiun penelitian terapung di Arktik, dioperasikan oleh Amerika Serikat dan Rusia.

Masukan air terbesar berasal dari Atlantik melalui jalur Aliran Norwegia, yang kemudian mengalir sepanjang pantai Eurasia. Air juga masuk dari Pasifik melalui Teluk Bering. Aliran Greenland Timur membawa sebagian besar air yang keluar. Es menutupi sebgaian besar samudra sepanjang tahun, menyebabkan suhu yang mendekati beku sepanjang waktu. Arktik adalah sumber udara dingin yang bergerak ke arah ekuator, bertemu dengan udara hangat di garis lintang bagian tengah dan menyebabkan hujan dan salju. Kehidupan laut banyak terdapat di daerah terbuka, khususnya daerah yang lebih dekat dengan air di sebelah selatan. Pelabuhan-pelabuhan utama di Samudra Arktik adalah (Rusia) Murmansk dan Arkhangelsk, (Canada) Churchill, Manitoba dan (A.S.)Prudhoe Bay, Alaska [5].

Iklim


Berkurangnya es dimusim panas dari tahun 1979-2000 hingga 2002-05.[6]

Samudra Arktik memiliki iklim kutub yang ditandai dengan dingin sepanjang tahun dan sempitnya kisaran suhu tahunan. Musim dingin ditandai dengan gelap yang berkelanjutan, dingin dan kondisi cuaca yang stabil dan langit yang cerah; musim panas ditandai dengan sinar matahari yang berkelanjutan, lembab dan berkabut dan angin-angin puyuh lemah dengan hujan dan salju.
Suhu rata-rata adalah -2° celsius.

Pelabuhan-pelabuhan Utama

  • Churchill, Manitoba, Kanada[5]
  • Inuvik, Kanada
  • Prudhoe Bay, Alaska, Amerika Serikat[5]
  • Barrow, Alaska, Amerika Serikat
  • Pevek, Rusia
  • Tiksi, Rusia
  • Dikson, Rusia
  • Dudinka, Rusia
  • Murmansk, Rusia[5]
  • Arkhangelsk, Rusia
  • Kirkenes, Norwegia
  • Vardø, Norwegia
  • Longyearbyen, Spitsbergen, Norwegia
Pelabuhan-pelabuhan Samudra Arktik


Terkait


Samudra Antarktika

Samudra Arktik,


Samudra Atlantik 

Samudra Hindia,


Samudra Pasifik

 

Pranala luar

Referensi

  1.  Michael Pidwirny (2006). "Introduction to the Oceans". www.physicalgeography.net. Diakses pada 27 November 2006.
  2. Aagaard, K. (Januari 2001). "Some Thoughts on the Freezing and Melting of Sea Ice and Their Effects on the Ocean". Polar Science Center, Applied Physics Laboratory, University of Washington. Diakses pada 27 November 2006.
  3. Wright, John W. (ed.) (2006). The New York Times Almanac (edisi ke-2007). New York, New York: Penguin Books. hlm. 455. ISBN 0-14-303820-6.
  4. "The Mariana Trench - Oceanography". www.marianatrench.com. Kesalahan: waktu tidak valid. Diakses pada 27 November 2006.
  5.  "Arctic Ocean". CIA World Factbook. 30 November 2006. Diakses pada 27 November 2006.
  6. Simmon, Robert. "Continued Sea Ice Decline in 2005". Earth Observatory and NSIDC. Diakses pada 27 November 2006.

back to bumi

Arief

Bebas Bayar

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online