WELCOME TO THE BLOG SERBA SERBI.

Jumat, 24 Februari 2012

Prasasti

Prasasti adalah piagam atau dokumen yang ditulis pada bahan yang keras dan tahan lama. Penemuan prasasti pada sejumlah situs arkeologi, menandai akhir dari zaman prasejarah, yakni babakan dalam sejarah kuno Indonesia yang masyarakatnya belum mengenal tulisan, menuju zaman sejarah, dimana masyarakatnya sudah mengenal tulisan. Ilmu yang mempelajai tentang prasasti disebut Epigrafi.

Di antara berbagai sumber sejarah kuno Indonesia, seperti naskah dan berita asing, prasasti dianggap sumber terpenting karena mampu memberikan kronologis suatu peristiwa. Ada banyak hal yang membuat suatu prasasti sangat menguntungkan dunia penelitian masa lampau. Selain mengandung unsur penanggalan, prasasti juga mengungkap sejumlah nama dan alasan mengapa prasasti tersebut dikeluarkan.

Dalam pengertian modern di Indonesia, prasasti sering dikaitkan dengan tulisan di batu nisan atau di gedung, terutama pada saat peletakan batu pertama atau peresmian suatu proyek pembangunan. Dalam berita-berita media massa, misalnya, kita sering mendengar presiden, wakil presiden, menteri, atau kepala daerah meresmikan gedung A, gedung B, dan seterusnya dengan pengguntingan pita dan penandatanganan prasasti. Dengan demikian istilah prasasti tetap lestari hingga sekarang.
Prasasti El Baul Stela.

Etimologi

Kata prasasti berasal dari bahasa Sanskerta, dengan arti sebenarnya adalah "pujian". Namun kemudian dianggap sebagai "piagam, maklumat, surat keputusan, undang-undang atau tulisan". Di kalangan arkeolog prasasti disebut inskripsi, sementara di kalangan orang awam disebut batu bertulis atau batu bersurat.

Meskipun berarti "pujian", tidak semua prasasti mengandung puji-pujian (kepada raja). Sebagian besar prasasti diketahui memuat keputusan mengenai penetapan sebuah desa atau daerah menjadi sima atau daerah perdikan. Sima adalah tanah yang diberikan oleh raja atau penguasa kepada masyarakat yang dianggap berjasa. Karena itu keberadaan tanah sima dilindungi oleh kerajaan.

 

Isi

Isi prasasti lainnya berupa keputusan pengadilan tentang perkara perdata (disebut prasasti jayapatra atau jayasong), sebagai tanda kemenangan (jayacikna), tentang utang-piutang (suddhapatra), dan tentang kutukan atau sumpah. Prasasti tentang kutukan atau sumpah hampir semuanya ditulis pada masa kerajaan Sriwijaya. Serta adapula prasasti yang berisi tentang genealogi raja atau asal usul suatu tokoh.

Sampai kini prasasti tertua di Indonesia teridentifikasi berasal dari abad ke-5 Masehi, yaitu prasasti Yupa dari kerajaan Kutai, Kalimantan Timur. Prasasti tersebut berisi mengenai hubungan genealogi pada masa pemerintahan raja Mulawarman. Prasasti Yupa merupakan prasasti batu yang ditulis dengan huruf Pallawa dan bahasa Sanskerta. Periode terbanyak pengeluaran prasasti terjadi pada abad ke-8 hingga ke-14. Pada saat itu aksara yang banyak digunakan adalah Pallawa, Prenagari, Sanskerta, Jawa Kuna, Melayu Kuna, Sunda Kuna, dan Bali Kuna. Bahasa yang digunakan juga bervariasi dan umumnya adalah bahasa Sanskerta, Jawa Kuna, Sunda Kuna, dan Bali Kuna.

Batu bertulis dari Sumatera Barat
Prasasti dapat ditemukan dalam bentuk angka tahun maupun tulisan singkat. Angka tahun dapat ditulis dengan angka maupun candrasengkala, baik kata-kata maupun tulisan. Tulisan singkat dapat ditemukan pada dinding candi, pada ambang pintu bagian atas dan pada batu-batu candi.

Pada zaman kerajaan Islam]], prasasti menggunakan aksara dan bahasa Arab ataupun aksara Arab namun berbahasa Melayu aksara Pegon. Sebagian besar prasasti terdapat pada lempengan-lempengan tembaga bersurat, makam, masjid, hiasan dinding, baik di masjid maupun dirumah para bangsawan, pada cincin cap dan cap kerajaan, mata uang, meriam, dll. Pada masa yang lebih muda yaiyu masa kolonial, aksara Latin banyak digunakan, meliputi bahasa-bahasa Inggris, Portugis, dan Belanda. Prasasti Latin umumnya terdapat pada gereja-gereja, rumah dinas pejabat kolonial, benteng-benteng, tugu peringatan, meriam, mata uang, cap, dan makam. Prasasti beraksara dan berbahasa Cina juga dikenal di Indonesia yang tersebar antara masa Klasik sampai masa Islam. Prasasti tersebut terdapat pada mata uang, benda-benda porselin, gong perunggu dan batu-batu kubur yang biasanya terbuat dari batuan pualam.

Bahan yang digunakan untuk menuliskan prasasti biasanya berupa batu atau lempengan logam, daun, dan kertas. Selain andesit, batu yang digunakan adalah batu kapur, pualam, dan basalt. Dalam arkeologi, prasasti batu disebut upala prasasti. Prasasti logam yang umumnya terbuat dari tembaga dan perunggu, biasa disebut tamra prasasti. Hanya sedikit sekali prasasti yang berbahan lembaran perak dan emas. Adapula yang disebutripta prasasti, yakni prasasti yang ditulis di atas lontar atau daun tal. Beberapa prasasti terbuat tanah liat atau tablet yang diisi dengan mantra-mantra agama Buddha.

 

Lihat

Prasasti Nusantara

Prasasti Batu Tulis

Prasasti Astana Gede

Prasasti Kebon Kopi. Bukti keberadaan Kerajaan Tarumanegara


Prasasti Kebantenan.
Prasasti Kabantenan adalah sebuah prasasti bersejarah Indonesia. Prasasti ini terdiri dari lempengan tembaga. Prasasti Kebantenan dibeli oleh Raden Saleh dari penduduk desa Kabantenan, Bekasi. Prasasti ini beraksara dan berbahasa Sunda Kuna, dan sekarang disimpan di Museum Nasional dengan nomor inventaris E.1, E2, E.3, E.4, dan E.5).
Bunyi dari prasasti ini adalah sebagai berikut:
Raja Rahyang Niskala Wastu Kancana sent an order through Hyang Ningrat Kancana to the Susuhunan of Pakuan Pajajaran to take care of dayohan in Jayagiri and Sunda Sembawa.
The king staying in Pakuan, of a sacred estate (tanah devasasana); the borders of which are already established, and that ground must not be distributed because devasana harbors facilitates for worship, which belong to the king. King of Sunda and sanctions of holy construction in Sunda Sembawa, which should be cared for and not being disturbed because the area stipulated is the residential area of the wiku (priests). If anyone dares to enter that area in sunda Sembawa, they are to be killed.
Sri Baduga Maharaja, who is ruling in Pakuan, sanctions a sacred place (tanah devasana) at Gunung (Mount Samya (Rancamaya), the borders of which are already established. Anyone entering was forbidden to disturb this area, and the imposition of taxes and other levies was prohibited because the area contained places of worship, which belonged to the king.
Prasasti Galuh. 
Prasasti Galuh adalah salah satu dari prasasti peninggalan Galuh. Prasasti Galuh disimpan di Museum Nasional dengan nomor inventaris D.29. Prasasti Galuh dipahatkan pada batu kali dengan bentuk alami berukuran (±) tinggi 51 x lebar 33 x tebal 4-19 cm.

Prasasti Galuh terdiri dari tiga baris tulisan beraksara dan berbahasa Sunda Kuno tanpa pertanggalan. Namun, dari gaya dan bentuk aksaranya, prasasti ini diperkirakan berasal dari sekitar abad 14-15 Masehi (W.P.Groeneveldt 1887:383; G.P.Rouffaer l909: LXXXIX: N.J.Krom l914: 98-99). Batu pada bagian yang merupakan awal tulisan patah sehingga separuh aksaranya hilang. Transkripsi ringkas terhadap prasasti ini dilakukan oleh J.L.A.Brandes (l887: 383; 1913: 264). Isinya sangat ringkas dan merupakan candrasangkala (pertanggalan yang disusun dengan kalimat yang mengandung nilai angka tertentu), yaitu:
[wa]ra buta
Mahisa
hire


Prasasti Rumatak.
Prasasti Rumatak adalah salah satu dari prasasti peninggalan Kerajaan Galuh.
Lokasi penemuan terletak di Gunung Gegerhanjuang, Desa Rawagirang, Singaparna, pada tahun 1877. Prasasti ini kini disimpan di Museum Nasional Indonesia dengan nomor inventaris D.26.

Prasasti ini dipahatkan pada batu pipih berukuran 85 x 62 cm2. Isinya pendek, dengan tiga baris tulisan dalam aksara dan bahasa Sunda Kuna. Telaahan terhadap prasasti Rumatak dilakukan oleh K.F. Holle (l877), Saleh Danasasmita (l975; l984), Atja (l990), Hasan Djafar (l991), dan Richadiana Kartakusuma (l991).

Transkripsi dari tulisan tersebut adalah sebagai berikut:
tra ba I gune apuy na
sta gomati sakakala rumata
k disusuk ku batari hyang pun

Maksud dari tulisan tersebut adalah mengenai pendirian pusat kerajaan (nu nyusuk) di Rumatak oleh Batara Hiyang. Pertanggalannya dituliskan dalam kalimat candrasangkala yang berbunyi gune apuy nasta gomati yang oleh Saleh Danasamita, juga oleh Atja, disebutkan bernilai 1033 Saka = 1111 Masehi. Sebaliknya, Hasan Djafar (l991) membacanya sebagai ba – guna- apuy- diwwa yang diartikan sebagai 1333 Saka atau 1411 Masehi.


Prasasti Cikajang. 
Prasasti Cikajang adalah salah satu prasasti peninggalan Kerajaan Sunda Galuh. Prasasti Cikajang ditemukan di daerah Perkebunan Teh di Cikajang, di lereng barat daya Gunung Cikuray. Prasasti Cikajang dipahatkan pada batu alam berukuran 1,5 x 1,5 m.

Prasasti Cikajang berisi tiga baris tulisan dalam aksara dan bahasa Sunda Kuno, mirip dengan aksara pada prasasti Kawali (Noorduyn l988).

Transkripsi dari tulisan tersebut adalah: Bhagi bhagya, ka, nu ngaliwat
J. Noorduyn, seorang ahli Sunda berkebangsaan Belanda, meragukan keaslian prasasti ini. Menurutnya, prasasti ini "sangat mungkin" dibuat oleh K. F. Holle dalam rangka menyambut kedatangan tamunya waktu itu, H.N.van der Tuuk, yang berkunjung ke Perkebunan Teh milik K.F.Holle di kawasan Waspada (Garut) pada tahun 1870-an (Noorduyn 1988:308-311)


Prasasti Hulu Dayeuh.  
Prasasti Huludayeuh adalah salah satu prasasti peninggalan Kerajaan Sunda. Prasasti Huludayeuh ada di tengah persawahan di kampung Huludayeuh, Desa Cikalahang, Kecamatan Sumber – Cirebon. Prasasti Huludayeuh telah lama diketahui oleh penduduk setempat namun di kalangan para ahli sejarah dan arkeologi baru diketahui pada bulan September 1991. Prasasti ini diumumkan dalam media cetak Harian Pikiran Rakyat pada 11 September 1991 dan Harian Kompas pada 12 September 1991. Prasasti Huludayeuh dipahatkan pada batu alam. Batu prasasti yang ada sekarang berukuran tinggi 75 cm x lebar 36 cm x tebal 20 cm.

Prasasti Huludayeuh berisi 11 baris tulisan beraksa dan berbahasa Sunda Kuno, tetapi sayang batu prasasti ketika ditemukan sudah tidak utuh lagi karena beberapa batunya pecah sehingga aksaranya turut hilang. Begitupun permukaan batu juga telah sangat rusak dan tulisannya banyak yang turut aus sehingga sebagian besar isinya tidak dapat diketahui. Untuk Hasil sementara transkripsi yang dilakukan adalah sebagai berikut:

…………..tra….na….
………..sri mahharaja ratu
haji di pkwan sya sang ratu
dewata pun/ masa sya……..
……..ngretakeun bumi ngaha……
….....lipukkeun/ bumi ngaha……
..ngarah sang di susuk/ lampu…
…….i ngareubhkeun/ ikang….ka…
susi padakah. Ngalasan…
na udugbasu. mipataka…….
is/nikang kala pun….

Fragmen prasasti tersebut secara garis besar mengemukakan tentang Sri Maharaja Ratu Haji di Pakwan Sya Sang Ratu Dewata yang bertalian dengan usaha-usaha memakmurkan negrinya.


Prasasti Ulubelu.
Prasasti Ulubelu adalah salah satu dari prasasti yang diperkirakan merupakan peninggalan Kerajaan Sunda dari abad ke-15 M, yang ditemukan di Ulubelu, Desa Rebangpunggung, Kotaagung, Lampung pada tahun 1936. Prasasti Ulubelu saat ini disimpan di Museum Nasional dengan nomor inventaris D.154.

Oleh karena aksara yang digunakan dalam prasasti ini serumpun dengan aksara Sunda Kuno, maka prasasti ini sering dianggap sebagai peninggalan Kerajaan Sunda. Meskipun demikian, terdapat pendapat lainnya yang menyatakan bahwa aksara berbentuk seperti paku dalam prasasti ini (aksara ka ga nga) merupakan aksara Sumatera yang juga digunakan sebagai aksara Batak, Rejang, dan Lampung, dan merupakan cikal-bakal aksara Lampung pada manuskrip kulit (dalung) pada abad berikutnya hingga sekarang. Isi prasasti berupa mantra permintaan tolong kepada kepada dewa-dewa utama, yaitu Batara Guru (Siwa), Brahma, dan Wisnu, serta selain itu juga kepada dewa penguasa air, tanah, dan pohon agar menjaga keselamatan dari semua musuh. Prasasti Ulubelu digoreskan pada batu alam (kecil). Aksara yang tertulis pada prasasti Ulubelu sangat tipis dan kecil, keadaan aksaranya juga sangat aus serta rusak. Batu pada bagian tengah patah, namun masih memperlihatkan gaya dan bentuk menyerupai aksara Sunda Kuno.


Prasasti Kerajaan Tarumanegara


    Arief

    Bebas Bayar

    bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online