WELCOME TO THE BLOG SERBA SERBI.

Rabu, 25 Juli 2012

Demonstrasi di Kantor Bupati Nunukan

Tolak Berdialog, Tunggu Massa dari Lumbis dan Krayan
IMG02008-20120725-10371.jpg
M Sakir, salah seorang perwakilan massa membacakan tuntutan kepada Bupati Nunukan Basri pada aksi, Rabu (25/7/2012).
Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 14:04 WITA
 
NUNUKAN - Massa Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat masih menolak mengirimkan utusannya bertemu Bupati Nunukan Basri untuk menyampaikan aspirasinya.

Meskipun Kapolres Nunukan AKBP Achmad Suyadi telah menawarkan agar perwakilan massa menyampaikan aspirasinya, namun mereka masih menolak dengan alasan harus menunggu massa dari Kecamatan Lumbis dan Kecamatan Krayan.

"Saya tidak bisa pastikan. Meskipun saya penanggungjawab, walaupun bagaimana ini tergantung teman-teman juga. Saya bertanggungjawab karena saya tandatangan surat. Kalau saya mengatakan bagaimana kita bubar tentu itu yang jadi. Tetapi kalau saya bilang jangan bubar bagaimana?" kata penanggung jawab aksi, Sanom Kahar kepada Kapolres Nunukan.

Kapolres pada kesempatan itu mendesak perwakilan massa agar segera memberikan kepastian, hingga kapan mereka bertahan melakukan aksi.

"Kalau tidak bisa kasih kepastian nanti sama sama marah. Penanggungjawab siapa? Konsekuensi penanggungjawab, tanggungjawab sama kawan-kawannya. Sampai kapan di sini? Kalau tidak ada kepastian, kalau begitu saya periksa bapak," ujarnya.

Menurut Kapolres Nunukan, aksi sebenarnya tidak perlu berlangsung lama asalkan aspirasi massa tersampaikan. "Ini bulan puasa, berapa lama lagi?" ujarnya.

Didesak terus, Sanom Kahar tak bisa mengambil keputusan. Ia kemudian menyerahkan kepada Abdullah Tansi untuk mengambil keputusan. Namun Abdullah Tansi juga tak bisa memutuskan.
"Menunggu teman dulu," ujar Abdullah.

Kapolres mengatakan, untuk menyampaikan aspirasi cukup hanya dengan perwakilan. Tidak mungkin banyak orang sekaligus bertemu Bupati untuk menyampaikan pertanyaan. "Kalau kita semua ngomong, mana bisa selesai. Saya tunggu- tunggu, menunggu temannya terus. Jangan mengundur undur terus," ujarnya.
Sumber : Tribun Kaltim
 
 
Kapolres Nunukan: Menurunkan Bupati Berhadapan Dengan Polisi
IMG02001-20120725-1030.jpg
Massa dari Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat, Rabu (25/7/2012) memaksa masuk ke Kantor Bupati Nunukan
Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 13:04 WITA
 
NUNUKAN - Massa dari  Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan menggugat hendak menurunkan Basri dari jabatannya sebagai Bupati Nunukan.

Saat berdialog dengan Kapolres Nunukan AKBP Achmad Suyadi, salah seorang perwakilan massa mengatakan, massa melakukan demonstrasi, Rabu (25/7/2012) untuk menurunkan Bupati dari jabatannya.

Masyarakat yang mengangkat, masyarakat juga yang harus menurunkannya. Terhadap aspirasi itu, Kapolres mengingatkan, untuk menurunkan Bupati tentu harus mengikuti mekanise yang berlaku.

"Tidak ada dinaikkan, diturunkan, dinaikkan lagi, diturunkan lagi, kaya bendera saja. Bukan begitu caranya. Adakah di Indonesia seperti itu? Kalau menggunakan cara sendiri berbenturan dengan undang-undang. Kalau berbenturan dengan undang-undang berhadapan dengan Polisi, karena tugas saya begitu. Jangan dibilang kami Polisinya Pemda," ujar Kapolres.

"Mekanismenya ada, DPR, ada semuanaya ada. Jangan pakai cara sendiri. Polisi juga bertindak ada aturannya. Kalau masih bisa bagus, tidak usah menggunakan cara yang melanggar etika, moral."

Kapolres Nunukan mengatakan, untuk menurunkan Bupati massa perlu membentuk tim dengan mengikuti mekanisme yang berlaku.

Ia mengatakan, kepolisian mencoba memfasilitasi perwakilan demonstran untuk menyampaikan aspirasinya. "Saya bukan Polisi pemda. Kita Polisi Repubulik Indonesia. Di sini ada sumbatan, kita fasilitasi," ujarnya. Perwakilan massa diminta mengingatkan massanya agar menghargai Ramadan.

"Anggota saya puasa. Hormati orang yang berpuasa, kalau minum sembunyi, kalau merokok sembunyi. Itu namanya kita saling menjaga. Pantes tidak merokok di pinggir jalan sambil teriak-teriak? Bukan merokok sambil teriak, itu ekstreem sekali," ujarnya.

Sumber : Tribun Kaltim
 
 
Massa Ancam Demo ke Rumah Bupati Nunukan
IMG02014-20120725-1048.jpg
Kapolres dan Dandim Nunukan, Rabu (25/7/2012) turun menemui massa Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat.
Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 12:19 WITA
NUNUKAN - Hingga pukul 12.10 siang ini massa dari Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat, Rabu (25/7/2012) masih bertahan di gerbang Kantor Bupati Nunukan.

Massa memilih duduk duduk di pinggir jalan, mencari tempat teduh di bawah pohon sambil memasang spanduk di sepanjang pagar Kantor Bupati Nunukan. Massapun sesekali berorasi. Mereka mengancam akan melakukan demonstasi ke kediaman Bupati, jika Bupati Nunukan Basri tak menemui massa di kantornya.

Sebelumnya dalam aksi ini, emosi massa sempat terpancing. Hal itu bermula saat seorang dari massa melakukan orasi sambil menyoal sikap Polisi yang membolehkan sejumlah massa pendukung Bupati dibiarkan masuk ke halaman Kantor Bupati sementara mereka dihadang.

Salah seorang massa pendukung Bupati terpancing emosi, dan berusaha mendekati massa. Sikap pendukung Bupati ini justru membuat massa semakin emosi. Untungnya aparat segera bertindak, terus berupaya memisahkan kedua kelompok ini sehingga tak terjadi bentrokan.

Kapolres Nunukan AKBP Achmad Suyadi dan Dandim 0911/Nunukan Letkol Hery Setya K pada kesempatan ini menemui massa dan meminta perwakilan mereka menyampaikan aspirasi. Namun permintaan tersebut tak digubris.

Massa dalam tuntutannya seperti dibacakan M Sakir salah seorang demonstran, menentang arogansi dan sikap semena-mena Bupati Nunukan terhadap masyarakat tani, nelayan, padagang kaki lima dan aparat birokrat di lingkup Pemkab Nunukan.

Menuntut Bupati menjelaskan segala bentuk kebijakan Bupati yang telah meresahkan masyarakat Nunukan seperti mengusir pedagang kaki lima alun alun Nunukan yang datang memenuhi undangan Bupati Nunukan di kantor Bupati Nunukan atas kebijakan Bupati Nunukan yang melarang aktivitas PKL di alun alun.

Massa juga mempertanyakan penyelesaian sengketa lahan masyarakat yang tidak terlaksana contohnya sampai sekarang masyarakat belum dibebaskan tanahnya dari klaim PT BSI dan PT TML.

Selanjutnya massa menyoal sikap Bupati yang mengancam masyarakat dengan mengatakan "Saya penguasa di Nunukan kenapa kalau saya hapus itu Desa Samaenre Semaja, kalau kau pakai parang nanti saya gerakkan Brimob dengan senjatanya".

Persoalan lainnya, mereka menyoal kebijakan Bupati yang menutup kios BBM di pinggir laut dan bensin eceran di Nunukan tanpa dibarengi dengan solusi aktivitas ekonomi yang lebih baik terhadap para pedagang.

Massa menilai program gratis KTP, akta kelahiran, kesehatan, tunjangan kematian seperti janji kampanye tidak terlaksana. Begitu pula dengan program mengembalikan proses TKI ke Nunukan dan menaikkan pendapatan ketua RT dan kepala desa.
Sumber : Kompas.com
 
 
 
Massa Memaksa Masuk Kantor Bupati Nunukan
Massa dari Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat, Rabu (25/7/2012) memaksa masuk ke Kantor Bupati Nunukan.
 
Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 11:27 WITA
 
NUNUKAN - Massa dari Gerakan Masyarakat Kabupaten Nunukan Menggugat, Rabu (25/7/2012) melakukan demonstrasi ke Kantor Bupati Nunukan.

Massa yang semula berkumpul di alun alun Nunukan, dengan menggunakan sepeda motor dan truk sekitar pukul 10.09 tiba di gerbang Kantor Bupati Nunukan.

Namun massa yang hendak masuk ke Kantor Bupati Nunukan di Jalan Ujang Dewa, Kecamatan Nunukan Selatan dihadang puluhan aparat kepolisian dan Satuan Polisi Pamong Praja Nunukan di pintu gerbang.

Mendapat hadangan aparat, warga berusaha menerobos masuk dengan memanjat pagar. Namun upaya massa tak berhasil karena terus dibendung aparat. "Kalau saya bilang dobrak, segera dobrak. Kalau perlu bupatinya diikat. Penipu rakyat," kata pemimpin aksi memberikan komando.

Polisi meminta perwakilan massa untuk menyampaikan aspirasinya namun massa menolak. Mereka meminta agar seluruh massa diizinkan masuk.

"Kami di sini tidak ada perwakilan. Kami datang bukan anarkis, ini rakyat bapak. Kami dibilang monyet, mau dibuang ke laut. Kami bukan mau melawan petugas, kami mau ketemu Bupati. Diantara kami tidak yang mau melawan aparat. Camat Nunukan dibilang monyet, apalagi masyarakat," kata massa.

Terik matahari hingga pukul 11.15, tak menyurutkan niat massa untuk melakukan aksi. Mereka berteriak meminta Bupati menemui massa untuk mempertanggungjawabkan segala janji kampanye dan tindakannya yang dianggap tidak pro rakyat.

"Kami meminta Bupati Nunukan mempertanggungjawabkan semua yang dilakukannya. Tolong bupatinya keluar. Jangan masyarakat saja dibilang monyet," ujar M Sakir, salah seorang massa.

"Biarkan rakyat menyampaikan keluhannya," timpal massa lainnya berorasi menggunakan pengeras suara.

Sumber : Tribun Kaltim
 
 
BAB Dilarang Ikut Demonstrasi Bupati Nunukan
Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 10:30 WITA
 
NUNUKAN- Barisan Anak Bangsa (BAB) melarang anggotanya membawa bendera ormas dimaksud, pada demonstrasi menggugat Bupati Nunukan Basri, Rabu (25/7/2012) hari ini. BAB juga membantah sebagai dalang dibalik aksi dimaksud.

Pendiri BAB Nardi Azis mengatakan, pihaknya sama sekali tidak terlibat dalam aksi dimaksud. Ia membantah isu yang beredar sehari kemarin,jika BAB dibelakang aksi itu.

"Kemudian ada isu yang berkembang BAB yang membiayai aksi ini. Itu tidak benar. Tidak ada BAB ikut aksi ini. Kalau perlu BAB saya tutup dulu," kata Ketua DPRD Nunukan ini, menghubungi tribunkaltim.co.id.
 
Sekretaris Jenderal BAB Imral Gusti juga menegaskan hal yang sama. Ia mengatakan, BAB melarang penggunaan bendera dalam aksi dimaksud. 
 
Sejauh ini BAB masih konsen pada ranah nasionalisme, konsisten pada wawasan kebangsaan. 

"Kita tidak ingin melakukan aksi aksi yang menimbulkan kebencian. BAB berbicara wawasan kebangsaan, kita konsisten mendukung nasionalisme," ujarnya melalui telepon seluler dari Jakarta.

Imral mengatakan, persoalan pembangunan merupakan ranah pemerintah. Sehingga BAB tidak ingin terlalu jauh terlibat dalam persoalan tersebut.

"Kita menginginkan perubahan, tetapi tidak serta merta ikut terlibat dalam aksi itu. Kita BAB tidak ikut berpartisipasi pada aksi yang dilakukan itu. Kita tidak ingin masuk pada hal-hal yang menimbulkan reaksi," ujarnya
Sumber : Tribun Kaltim
 
 
Bupati Nunukan Digoyang Demonstrasi
ilustrasi_demo.jpg

Tribun Kaltim - Rabu, 25 Juli 2012 10:22 WITA
 
NUNUKAN- Ramadhan tak menyurutkan niat massa untuk melakukan demonstrasi. Hari ini ratusan massa melakukan demonstrasi menuntut Bupati Nunukan Basri menuntaskan sejumlah persoalan diantaranya masalah Pemilukades Semaja yang dibatalkan Bupati dan sejumlah persoalan rakyat. 

Pantauan tribunkaltim.co.id, demonstrasi ratusan massa ini diawali di alun alun kota Nunukan. Selain membentangkan sejumlah spanduk, massa juga berorasi. Dengan pengawalan ketat aparat, massa secara bergantian berorasi.

Sementara itu ratusan personil dari kepolisian dan Satuan Polisi Pamong Praja Nunukan juga berjaga-jaga di gerbang masuk Kantor Bupati Nunukan. Rencananya massa akan menuju ke Kantor Bupati Nunukan di Jalan Ujang Dewa, Kecamatan Nunukan Selatan.

Sumber : Tribun Kaltim
 
arifuddinali.blogspot.com

Bebas Bayar

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online