WELCOME TO THE BLOG SERBA SERBI.

Kamis, 04 April 2013

Dirgantara Indonesia

arifuddinali.blogspot.com - PT. Dirgantara Indonesia (DI) (nama bahasa Inggris: Indonesian Aerospace Inc.) adalah industri pesawat terbang yang pertama dan satu-satunya di Indonesia dan di wilayah Asia Tenggara. Perusahaan ini dimiliki oleh Pemerintah Indonesia. DI didirikan pada 26 April 1976 dengan nama PT. Industri Pesawat Terbang Nurtanio dan BJ Habibie sebagai Presiden Direktur. Industri Pesawat Terbang Nurtanio kemudian berganti nama menjadi Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN) pada 11 Oktober 1985. Setelah direstrukturisasi, IPTN kemudian berubah nama menjadi Dirgantara Indonesia pada 24 Agustus 2000.

Sikumbang, pesawat era Nurtanio
Dirgantara Indonesia tidak hanya memproduksi berbagai pesawat tetapi juga helikopter, senjata, menyediakan pelatihan dan jasa pemeliharaan (maintenance service) untuk mesin-mesin pesawat. Dirgantara Indonesia juga menjadi sub-kontraktor untuk industri-industri pesawat terbang besar di dunia seperti Boeing, Airbus, General Dynamic, Fokker dan lain sebagainya. Dirgantara Indonesia pernah mempunyai karyawan sampai 16 ribu orang. Karena krisis ekonomi yang melanda Indonesia, Dirgantara Indonesia melakukan rasionalisasi karyawannya hingga menjadi berjumlah sekitar 4000 orang.

Pada awal hingga pertengahan tahun 2000-an Dirgantara Indonesia mulai menunjukkan kebangkitannya kembali, banyak pesanan dari luar negeri seperti Thailand, Malaysia, Brunei, Korea, Filipina dan lain-lain.[r] Meskipun begitu, karena dinilai tidak mampu membayar utang berupa kompensasi dan manfaat pensiun dan jaminan hari tua kepada mantan karyawannya, DI dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada 4 September 2007. Namun pada tanggal 24 Oktober 2007 keputusan pailit tersebut dibatalkan. 

Tahun 2012 merupakan momen kebangkitan Dirgantara Indonesia. Pada awal 2012 Dirgantara Indonesia berhasil mengirimkan 4 pesawat CN235 pesanan Korea Selatan. Selain itu Dirgantara Indonesia juga sedang berusaha menyelesaikan 3 pesawat CN235 pesanan TNI AL, dan 24 Heli Super Puma dari EUROCOPTER.

Selain beberapa pesawat tersebut Dirgantara Indonesia juga sedang menjajaki untuk membangun pesawat C295 (CN235 versi jumbo) dan N219, serta kerja sama dengan Korea Selatan dalam membangun pesawat tempur siluman KFX.

Sejarah awal

Industri Pesawat Terbang Nusantara (1976-2000)
Jenis Badan Usaha Milik Negara Strategis
Industri Dirgantara dan Pertahanan
Didirikan 23 Agustus 1976, berdasar akte notaris 15 pada 26 April 1976 di Jakarta
Kantor pusat
Bandung, Indonesia
Produk Pesawat komersial
Pesawat militer
Komponen pesawat
Servis pesawat
Pertahanan
Teknik (engineering)
Karyawan 16.000


BJ Habibie, Bapak Industri Pesawat Modern Indonesia


Nurtanio, Bapak Perintis Industri Pesawat Indonesia


 

LAPIP

Kependekan dari Lembaga Persiapan Industri Penerbangan diresmikan pada 16 Desember 1961, dibentuk oleh KASAU untuk mempersiapkan Industri Penerbangan yang mempunyai kemampuan untuk mendukung kegiatan penerbangan nasional Indonesia
Sehubungan dengan ini LAPIP pada tahun 1961 menandatangani perjanjian kerjasama dengan CEKOP (industri pesawat terbang Polandia) untuk mebangun sebuah industri pesawat terbang di Indonesia.
Kontrak dengan CEKOP:
  • Menbangun gedung untuk fasilitas manufaktur pesawat terbang
  • Pelatihan SDM
  • Memproduksi PZL-104 Wilga under licence sebagai Gelatik

= Gelatik

Pesawat Gelatik diproduksi sebanyak 44 unit,dipergunakan sebagai pesawat pertanian, transpor ringan dan aero-club

 

LIPNUR

Pada tahun 1965 Berdiri KOPELAPIP (Komando Pelaksana Industri Pesawat Terbang) dan PN. Industri Pesawat Terbang Berdikari melalui Dekrit Presiden. Setelah pada tahun 1966 Nurtanio meninggal Pemerintah menggabungkan KOPELAPIP dan PN. Industri Pesawat Terbang Berdikari menjadi LIPNUR kependekan dari Lembaga Industri Penerbangan Nurtanio untuk menghormati kepeloporan almarhum Nurtanio.
Kemudian setelah itu datanglah BJ Habibie yang mengubah LIPNUR menjadi IPTN yang dikemudian hari sempat tercatat sebagai industri pesawat terbang termaju di negara berkembang.

Produksi

Pesawat Sayap Tetap

Belalang produksi era Nurtanio

Pesawat CASA_212_side

CN-235

Kunang produksi era Nurtanio

N-2130, Proyek Dihentikan karena krisis finansial Asia 1997

N-219

NC-212

 

Komponen pesawat (sebagai sub-kontraktor pabrikan luar negeri)

  • Komponen sayap dari Boeing 737
  • Komponen sayap dari Boeing 767
  • Komponen sayap dari Airbus A320
  • Komponen sayap dari Airbus A330
  • Komponen sayap dari Airbus A340
  • Komponen sayap dari Airbus A380
  • Komponen sayap dari Airbus A350
  • Komponen ekor dari Sukhoi Superjet 100

 

Helikopter

Eurocopter 332 Super Puma Pengembangan dari Puma, lisensi dari Eurocopter, Perancis

NBell 412 lisensi dari Bell Helicopter, AS

NBO 105 dipergunakan secara luas di Indonesia, lisensi dari MBB Jerman. Dihentikan sejak juli 2011.

Eurocopter Fennec pengganti NBO 105.

Eurocopter EC725

An AS332 L2 from Hong Kong Government Flying Service (HKGFS) touches down on the USS Mobile Bay (CG-53)

NBK 117

 

Lainnya

  • SUT Torpedo
  • Turbin Uap 2 MW oleh PT Nusantara Turbin Propulsi (anak perusahaan PT. DI)
  • Turbin Uap 4 MW oleh PT Nusantara Turbin Propulsi (anak perusahaan PT. DI)
  • Hovercraft 

 

Direktur Utama

Berikut adalah daftar Direktur Utama IPTN/Dirgantara Indonesia:
  • Jusman Syafii Djamal (2000-2002)
  • Edwin Sudarmo (2002-2005)
  • Muhammad Nuril Fuad (2005-2007)
  • Budi Santoso (2007-sekarang)

 

Pranala luar



PT Dirgantara Indonesia
Jenis Badan Usaha Milik Negara Strategis
Industri Dirgantara dan Pertahanan
Didirikan 24 Agustus 2000, berubah menjadi PT Dirgantara Indonesia di Bandung
Kantor pusat Bandung, Indonesia
Produk Pesawat komersial
Pesawat militer
Komponen pesawat
Servis pesawat
Pertahanan
Teknik (engineering)
Karyawan 3.720 (2004)
Situs web www.indonesian-aerospace.com

wiki
AR

Bebas Bayar

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online