WELCOME TO THE BLOG SERBA SERBI.

Kamis, 23 Juli 2015

Asteroid Raksasa Menuju Bumi Berjarak 48 Jam Lagi


arifuddinali.blogspot.com - NASA memantau secara dekat sebuah objek gunung batu ruang angkasa dengan ukuran 1,5-mil yang akan meluncur cepat di 45,450mph, atau 70 kali kecepatan jet jumbo, pada Sabtu 25 Juli nanti.

Kosmik ini datang hanya beberapa minggu setelah para ilmuwan dan astronom bergabung bulan lalu untuk menuntut tindakan yang lebih global untuk mengembangkan sistem di Bumi yang bisa menghancurkan atau mengalihkan asteroid besar, dalam acara yang bisa mengambil jalur tabrakan langsung dengan planet ini.

Asteroid mendekati Bumi pada akhir pekan, yang bernama 1999 JD6, adalah 15 kali ukuran apa pun di radar dan membuat beberapa astronom ketakutan.

Ini termasuk Icarus 1 km-lebar yang melewati lima juta mil jauhnya bulan lalu, 1 mil-lebar 1.999 FN53 pada bulan Mei dan 1 km-lebar 2.014-YB35 pada bulan Maret.

Meskipun 1999 JD6 diharapkan lolos dengan aman pada jarak sekitar empat juta mil, dikhawatirkan batu dengan ukuran yang sama akan satu hari berada di jalur langsung dengan planet kita, yang berarti tindakan harus diambil untuk mencegah kehancuran yang akan mengikuti setelah itu.

Jika seperti asteroid besar memukul kita atau musnah di atmosfer bumi, akan seperti ratusan bom nuklir meledak dan mengirim tsunami beriak di lautan.

Asteroid 1999 JD6 juga datang lebih dekat saat ini daripada 12.4million mil itu melintasi bumi pada pertemuan terakhir lima tahun lalu pada bulan Juli 2010.

Pada bulan Mei, ketika 1.999 FN53 lulus di 6.6million mil, khawatir astronom memperingatkan itu seperdelapan dari ukuran Gunung Everest dan tabrakan akan tidak kekurangan memicu pemusnah massal bencana, gempa bumi dan kepunahan global.
 

Bill Napier, profesor astronomi di Universitas Buckinghamshire, mengatakan: "Orang-orang khawatir tentang dampak dari asteroid yang sangat besar, dan dampak dari sesuatu yang skala ini akan menjadi tidak kekurangan global.

"Ini pasti akan menyebabkan kematian sekitar 1,5 miliar orang, kita melihat kepunahan massal kemanusiaan. Untuk memahami dampak dari sesuatu pada skala ini, Anda harus mempelajarinya."

Dia juga mengatakan bahwa kematian langsung tidak akan menjadi akhir itu.

"Kalau untuk menyerang laut akan mengirim segumpal gas halogen ke stratosfer menghancurkan lapisan ozon. Hal ini akan memungkinkan sinar matahari terbatas untuk memukul bumi, langit akan memanas menjadi cukup kuat untuk membakar vegetasi."

NASA memantau jalan batu ini, yang akan menembak melewati di hanya 350.000 mil jauhnya - hanya satu setengah kali jarak dari Bumi ke Bulan (239.000 mil).

Ini terlihat benjolan 50 meter dari batu luar angkasa meledak di atas Siberia, mengirim meteorit meluncur ke bawah.

Meratakan sekitar 80 juta pohon dan mengirimkan gelombang kejut di seluruh Rusia, pengukuran lima pada skala Richter, itu akan menjadi bencana telah itu terjadi di atas kota besar.

Prof Alan Fitzsimmons, ahli dalam asteroid dan komet di Astrofisika Research Centre di Universitas Queen di Belfast, mengatakan Express.co.uk:

"Meskipun para astronom telah melihat hampir semua asteroid besar yang mendekati planet kita, pendekatan dekat baru-baru 2015HM10 Juli 7, hanya di luar Bulan, adalah tanda bahwa kita masih punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

"Ini bukan peristiwa yang tidak biasa dan ada jutaan asteroid sebesar ini untuk menemukan. Jika salah satu ukuran ini memukul kami dalam dekade atau abad mendatang akan sama atau lebih besar dari dampak Tunguska pada tahun 1908."

Mantan astronot Ed Lu mengatakan ancaman asteroid begitu nyata ia menggambarkannya sebagai "rolet kosmik" dan "keberuntungan buta" adalah penyelamat kami begitu jauh dari dampak serius.

Sumber: express.co.uk
 

Bebas Bayar

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online